Posted on Leave a comment

VIRAL!! Masuk Media Luar Negeri, Warga Selfie Berlatar Tsunami Anyer

VIRAL!! Masuk Media Luar Negeri, Warga Selfie Berlatar Tsunami Anyer

Indonesia kembali berduka setelah tsunami yang dipicu erupsi Gunung Anak Krakatau menerjang wilayah Banten dan Lampung pada Sabtu, 22 Desember 2018.

Menurut data Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) pada Selasa, 25 Desember 2018, pukul 13.00 WIB, tsunami di Selat Sunda itu telah menewaskan 429 orang.

Baca Juga

Tidak itu saja, sebanyak 1.485 luka-luka dan 154 hilang akibat dari bencana tersebut. Kepala Pusat Data, Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho, menambahkan ada 16.082 orang mengungsi.

Dampak bencana ini meluas hingga Lampung. Korban meninggal terdapat di kabupaten Pandeglang dan Serang di Banten, serta Lampung Selatan, Pesawaran dan Tanggamus di Lampung.

.. Namun tidak demikian dengan beberapa ‘turis’ dadakan yang datang ke tempat terjadinya bencana tsunami hanya untuk foto selfie.

Tanpa rasa empati dan simpati yang dalam terhadap para korban, mereka berusaha mengambil foto selfie yang terbaik.

Area yang sekarang jadi ‘kuburan’ bagi kendaraan, rumah, dan mungkin juga korban yang masih belum ditemukan itu menjadi latar belakang foto selfie mereka.

Baca Juga

DISOROT MEDIA ASING

Seorang jurnalis media asing melaporkan aktivitas selfie sejumlah orang di kawasan bencana tsunami Selat Sunda. Ia melengkapinya dengan tuturan kekecewaan seorang korban bencana melihat hal tersebut.

Aksi para turis bencana alam dadakan ini jadi sorotan The Guardian. Media Inggris itu menulis judul cukup menohok ‘Destruction gets more Likes: Indonesia’s selfie-seekers’. Jika diartikan, judul itu berbunyi ‘Kehancuran Semakin Mendapat Banyak Likes: (Kata) Pemburu Foto Selfie di Indonesia’

Baca Juga

“Solihat and her three friends had everything sorted for their perfect selfie, ready to be taken by the beach in Indonesia’s Banten province.

Their hijabs were striking: one pink, one green. One of the gang was ready with a ‘V’ finger peace sign. And most importantly, in the background was a scene of utter carnage: a flooded field scattered with cars and farm equipment smashed up by the tsunami that devastated the province’s coast on Saturday night, killing almost 500 people”

Baca Juga

Source : https://www.theguardian.com/world/2018/dec/26/destruction-gets-more-likes-indonesias-tsunami-selfie-seekers

Advertisements
Posted on Leave a comment

Press Realease BMKG soal Kondisi Anyer Saat Ini

Press Realease BMKG soal Kondisi Anyer Saat Ini

Badan Meteorologi, Klimatologi dan Gesofisika memberikan informasi terbaru melalui press release tentang bencana alam di kawasan Anyer, Serang, Banten.

Baca Juga

Informasi tersebut disampaikan lewat akun Instagram resmi BMKG.

Sebelumnya beredar informasi bahwa terjadi tsunami di Anyer.

 

Berikut press release tentang bencana alam di kawasan Anyer, Serang, Banten.

1. Jadi tgl 21 desember BMKG telah mengeluarkan peringatan gelombang tinggi seperti yang ada dilampiran untuk tgl 22-25 desember didalamnya termasuk selat sunda. Peringatan gelombang tinggi bisa teman-teman cek di www.maritim.bmkg.go.id

Baca Juga

.
2. Sabtu tgl 22. Desember pkl 09-11 siang terjadi hujan lebat dan angin kencang di perairan Anyer.
.
3.Sekitar Pukul 21.30 terjadi kenaikan gelombang tinggi yang tercatat ditide gauge BMKG dengan karakteristik yang menunjukkan itu adalah TSUNAMI Tetapi TIDAK TERJADI GEMPABUMI TEKTONIK. setelah berkoordinasi dengan Badan geologi diketahui telah terjadi erupsi gunung Krakatau pada pukul 21.03.


.
4. Dipastikan kejadian di anyer adalah TSUNAMI YANG BUKAN DISEBABKAN OLEH GEMPA TEKTONIK dan Kekuatan tsunami diperparah dengan adanya gelombang tinggi akibat cuaca, dan saat ini masih akan diselidiki apakah ada hubungannya dengan erupsi krakatau.
.
5. Kepada masyarakat terdampak sebaiknya saat ini tidak mendekati pantai hingga ditemukan penyebab pasti tsunami tersebut. Karena saat ini BMKG masih melakukan survey lapangan dan berkoordinasi dengan Badan Vulkanologi. Dan Diminta agar meningkatkan kewaspadaan ancaman pasang maksimum untuk tgl 24-25 Des untuk wilayah Pesisir Selatan Sumatera, Lampung, Pesisir, Kalimantan Barat, Pesisr Utara Jawa ( Banten, Jakarta, Jabar, Jateng, Jatim) dan Utara Bali.

Posted on Leave a comment

Grup band Seventeen ikut jadi korban tsunami yang melanda Tanjung Lesung Beach Resor

Grup band Seventeen ikut jadi korban tsunami yang melanda Tanjung Lesung Beach Resor

Band berpersonelkan Bani (bass), Yudhi (gitar), Herman (gitar), Andi (drum), dan Ifan (vokal) sempat dikabarkan hilang pada saat kejadian malam tadi. Pagi ini, vokalis band Ifan menyampaikan kalau basis mereka dan salah satu krew meninggal dunia.

Baca Juga

Band yang terkenal dengan lagu “Jaga Selalu Hatimu” itu sedang tampil di sebuah acara di Tanjung Lesung Beach Resort, Banten, saat bencana alam itu terjadi.
.
“Kita kehilangan basis kita Mas Bani dan road manajer kita Oki,” kata Ifan dalam video di Instagram @ifanseventeen sembari menangis.

Dia juga menyampaikan istrinya Dylan Sahara, Herman dan Andi belum ditemukan. Dia pun meminta doanya agar mereka segera ditemukan.

Baca Juga


.
“Minta doanya cepat ditemuin dan iklas doanya buat Bani sama Oki. Selain itu semua selamat walaupun patah-patah dan luka,” katanya.

Baca Juga

Seventeen diundang sebagai bintang tamu di acara Employee Gathering PLN UIT KBB yang diadakan di Tanjung Lesung Beach Resort, Banten pada 21-23 Desember 2018.

Akibat tsunami Tanjung Lesung, pada personil Seventeen dan para kru ikut hilang.